Profil Tim Favorit Piala Dunia 2022: Brasil

tim nasional brazil

Tim besutan Tite ini memiliki banyak talenta penyerang muda untuk membantu memikul beban dari pundak Neymar

Situasi Tim

Istilah Neymardependência (ketergantungan pada Neymar) telah banyak digunakan oleh pers Brasil dalam dekade terakhir, khususnya setelah tersingkir dari dua Piala Dunia edisi terakhir. Tetapi munculnya generasi baru penyerang yang berbakat membuat ekspresi tersebut sebagian besar telah dilupakan. Hari-hari ini pelatih kepala, Tite, dapat memanggil banyak talenta penyerang muda.

rekor brazil di piala dunia

“Pada saat Copa América 2019, kami tidak memiliki Antony dan Raphinha, Viní [Vinícius Júnior] masih beradaptasi di Real Madrid dan Gabriel Martinelli hanya berlatih bersama kami,” kata Tite pada bulan Oktober. “Sekarang generasi ini benar-benar telah tiba dan wow! Kemajuan para pemain inilah yang memungkinkan kami bermain dengan lima pemain yang berpikiran menyerang pada saat yang bersamaan.”

Pada awal tahun lalu, misalnya, Tite tidak mengetahui keberadaan Raphinha tetapi tim pemandu bakatnya memberi tahu dia tentang penyerang Leeds saat itu dan dia akan menjadi starter di Qatar. Tambahkan ke pemain seperti Richarlison (Tottenham) dan Lucas Paquetá (West Ham), yang akan tampil di Piala Dunia pertama mereka, dan jelas bahwa Tite dimanja oleh pilihan.

Meskipun ada semangat muda untuk menyerang, pertahanan membawa pengalaman dan kepastian. Di gawang, Alisson akan memainkan Piala Dunia keduanya sebagai starter dan di lini pertahanan Thiago Silva yang berusia 38 tahun bisa menjadi pemain outfield tertua yang tampil untuk Brasil di Piala Dunia. Jangkar lini tengah adalah Casemiro, ayam musim semi relatif pada usia 30 tetapi pemegang lebih dari 60 caps internasional. Kepentingannya bagi Canarinho tidak dapat diremehkan dan dikatakan bahwa dia diskors saat mereka disingkirkan oleh Belgia di babak perempat final Piala Dunia 2018.

Neymar masih ada dan bintang tim yang tak terbantahkan, tetapi perbedaan kali ini adalah dia tidak akan mendapat sorotan. Pembagian tanggung jawab dapat membantu Brasil saat mereka mencari kemenangan Piala Dunia keenam.

Perkiraan Lineup

Perkiraan Lineup Brazil

Pelatih

Tite dipekerjakan sebagai petugas pemadam kebakaran pada 2016 ketika Brasil berada di urutan keenam dalam grup kualifikasi Amerika Selatan untuk Piala Dunia di Rusia. Tujuh kemenangan beruntun kemudian mereka menjadi negara pertama yang lolos ke turnamen tersebut. “Seluruh karir saya bergantung pada kesempatan itu,” katanya dalam sebuah wawancara baru-baru ini. Pria berusia 61 tahun itu telah lama menunggu kesempatan ini, telah menjadi manajer sejak awal 1990-an untuk banyak klub di Brasil (termasuk Corinthians tiga kali). Kali ini pelatih yang tenang dan profesor memasuki Piala Dunia lebih berpengalaman dan memiliki lebih banyak waktu untuk bekerja dengan para pemain. Dia berharap bisa melangkah lebih jauh dari tahun 2018. “Prosesnya memberi kami keamanan dan kepercayaan diri,” katanya. “Tapi apakah itu akan menjadikan kita juara atau tidak, itu cerita lain.”

Pemain Bintang

Neymar Jr

Ini akan menjadi Piala Dunia ketiga bagi Neymar dan dia memiliki urusan yang belum selesai di panggung terbesar sepakbolaiutu. Saat menggelar Piala Dunia 2014 di kandang sendiri dia cedera melawan Kolombia di perempat final dan melewatkan kekalahan memalukan 7-1 dari Jerman di empat besar, sementara di Rusia empat tahun lalu dia bermain bagus tetapi penampilannya dibayangi oleh video dan meme dirinya berguling-guling di lapangan setelah pelanggaran. Itu membuatnya menjadi bahan lelucon. Rasanya penyerang Paris Saint-Germain itu telah matang sejak saat itu dan akan bersemangat untuk menunjukkan bahwa dia bisa menjadi pemimpin bagi generasinya di lapangan. Kecuali dia berubah pikiran, ini akan menjadi Piala Dunia terakhirnya.

Isu Qatar

Jarang bagi pemain Brasil untuk membicarakan masalah di luar lapangan dan masalah politik pada khususnya. Mereka belum mengomentari situasi hak asasi manusia di Qatar atau isu-isu tentang hak-hak pekerja. Konfederasi Sepak Bola Brasil menyelenggarakan kampanye untuk memerangi rasisme dan homofobia di sepak bola domestik tetapi belum membuat pernyataan resmi mengenai negara tuan rumah Piala Dunia.

Lagu Kebangsaan

Hampir seabad memisahkan musik dan lirik dari Hino Nacional. Sekitar tahun 1830, ketika Brasil belum menjadi republik, musisi Francisco Manuel da Silva menggubah melodi yang bersemangat dan penuh kemenangan tetapi liriknya baru ditulis pada tahun 1909 ketika kata-kata Osório Duque-Estrada memenangkan sebuah kompetisi. Itu menjadi resmi pada tahun 1922 – tahun seratus tahun kemerdekaan Brasil dari Portugal. Lagu kebangsaan merayakan negara “orang-orang heroik” dan negara “raksasa secara alami”, memuliakan kekayaan alamnya.

Senjata Rahasia

richarlison - brazil

Bermain sebagai nomor 9 Brasil di Piala Dunia selalu datang dengan harapan besar. Dua puluh tahun lalu di Jepang dan Korea Selatan, Ronaldo menjadi pencetak gol terbanyak di Piala Dunia, termasuk dua golnya di final melawan Jerman. Brasil belum pernah memenangkan Piala Dunia sejak itu. Selama dua Piala Dunia terakhir, nomor 9 yang ditunjuk gagal memenuhi performa (Fred pada 2014 dan Gabriel Jesus empat tahun kemudian), tetapi kali ini ada harapan bahwa Richarlison dapat unggul dalam peran tersebut. Tanda-tandanya bagus dengan pemain Tottenham yang mereka sebut The Pombo (Si Merpati) mencetak 17 gol dalam 38 pertandingan pertamanya untuk Brasil.

Dapatkan odds terbaik untuk semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022 yang melibatkan tim nasional Brazil di situs VIO88 – agen resmi judi bola online IDN Sports. VIO88 menyediakan sportsbook populer seperti SBOBET, SABA Sports, CMD 368, UBOBET dan lain-lain. Dengan bergabung di VIO88 anda juga dapat memiliki kesempatan memenangkan hadiah utama 100 juta Rupiah di Kuis Tebak Juara Piala Dunia 2022.

Pemain Legendaris

Garrincha. Ketika Pelé cedera pada pertandingan kedua Piala Dunia 1962 di Chili, seorang pria yang dikenal sebagai “malaikat berkaki bengkok” mengambil alih tongkat estafet dan memimpin Brasil ke Piala Dunia kedua mereka. Garrincha, pemain sayap kanan Botafogo, merupakan sintesis dari cara bermain sepak bola Brasil. Dia memiliki banyak bakat, dia riang, suka menggiring bola dan pada dasarnya mengadakan pesta di lapangan. Brasil tidak pernah kalah saat dia dan Pelé bermain bersama untuk mereka. Di Piala Dunia 1962 dia adalah pemain terbaik turnamen, mencetak empat gol. Sedihnya, hal-hal tidak mudah baginya di luar lapangan dan dia berjuang melawan alkoholisme sepanjang hidupnya dan meninggal karena kerusakan hati pada usia 49 tahun.

Bola Kukus