Kesuksesan Manchester City di Lapangan Tidak Dapat Disangkal, tapi Sulit Merayakannya Dengan Tuduhan yang Membayangi

Kesuksesan Manchester City di lapangan tidak dapat disangkal, tapi sulit merayakannya dengan tuduhan yang membayangi

Mereka sudah memiliki spanduk besar perayaan “Three in a Row” yang tergantung di pintu masuk utama di Stadion Etihad sebelum penobatan terbaru Manchester City sebagai juara Liga Premier. Mereka tidak membuang waktu memperbarui daftar prestasi di City, tetapi sekali lagi, itu menjadi kejadian tahunan ketika datang ke tim Pep Guardiola.

Kekalahan 1-0 Arsenal di Nottingham Forest pada Sabtu malam mengukuhkan City sebagai juara tanpa bola ditendang melawan Chelsea pada hari Minggu, jadi untuk ketiga kalinya dalam tiga tahun – dan kelima kalinya dalam enam musim – Etihad bersiap untuk meraih gelar. berpesta. Ada adegan perayaan di dalam dan di luar stadion, asap dari suar biru mengiringi bus tim City saat tiba untuk pertandingan, tetapi jauh dari sudut biru Manchester ini, kesuksesan terbaru City disambut dengan sikap apatis dan kecurigaan dalam ukuran yang sama.

Pemenang cenderung tidak disukai pada akhirnya, terutama pemenang seri, tetapi berbeda dengan tim City ini. Tidak ada yang tahu apa yang harus dirasakan.

Di satu sisi, tim Guardiola bisa dibilang yang terbaik di Liga Premier yang pernah ada. Mereka memusnahkan lawan dengan konsistensi yang kejam, memainkan gaya sepak bola yang membuat mereka tak terkalahkan di hari mereka. Tanyakan saja kepada Real Madrid, juara bertahan Eropa, yang dihancurkan 4-0 di leg kedua semifinal Liga Champions Rabu lalu.

Tapi City juga berada di bawah awan lebih dari 100 dakwaan Liga Premier karena diduga melanggar peraturan keuangan. Klub dengan keras menyangkal semua tuduhan dan telah berkomitmen untuk berjuang untuk membatalkan masing-masing, tetapi daftar tuduhan itu sangat panjang dan komprehensif sehingga tidak ada orang di luar Etihad yang siap untuk memuji tim Guardiola sebagai yang terbaik.

City dituduh melakukan 50 pelanggaran terkait penyediaan informasi keuangan yang tidak akurat, delapan pelanggaran terkait remunerasi manajer dari 2009 hingga 2013, 12 pelanggaran terkait remunerasi pemain dari 2010 hingga 2015, lima pelanggaran terkait regulasi keuangan UEFA, 25 pelanggaran profitabilitas dan keberlanjutan, dan 30 pelanggaran membantu penyelidikan Liga Premier, yang dimulai pada Maret 2019. Jika terbukti bersalah, City menghadapi hukuman mulai dari denda dan pengurangan poin hingga dikeluarkan dari liga, membuat taruhannya sangat tinggi.

Manchester City

Manchester City

Beberapa tim atau atlet menonjol pada generasi terhebat mereka, mungkin sepanjang masa. Usain Bolt mengoleksi medali emas sebagai sprinter terbaik dunia yang pernah ada dan Tiger Woods melakukan hal yang sama di lapangan golf selama lebih dari satu dekade. Begitu pula pengendara sepeda Lance Armstrong, tetapi dia akhirnya dicopot dari tujuh kemenangan Tour de France berturut-turut setelah diekspos sebagai salah satu penipu paling produktif dalam olahraga.

City bisa menjadi Bolt atau Woods sepak bola, tetapi sampai mereka membersihkan nama mereka – atau sebaliknya – pada semua 115 tuduhan, risiko malah dikurung bersama Armstrong tetap ada.

Masalah bagi Guardiola, yang telah memenangkan 10 trofi utama sejak tiba pada 2016, dan para pemainnya adalah penyelesaiannya sepertinya tidak akan segera terjadi. Butuh waktu bertahun-tahun untuk menyelesaikan tuduhan tersebut, yang berarti tim ini mungkin tidak mendapatkan pengakuan yang layak – baik atau buruk – sampai banyak tokoh kunci pindah.

Di dalam gelembung City, tidak ada keraguan dan kesuksesan tim dirayakan, dengan pengawasan dari luar yang memicu permusuhan dari pendukung di media sosial. Wartawan yang merujuk pada tuduhan Liga Premier dituduh bekerja dengan agenda melawan klub, sementara Guardiola mengatakan klubnya “sudah dikutuk” oleh rival mereka. Maka, pekerjaan yang bagus bahwa dakwaan akan ditangani oleh pengacara daripada pemilik dan manajer klub sepak bola.

Tapi meski investigasi terhadap klub adalah fakta, tidak ada pertanyaan tentang kecemburuan dari klub rival dan suporter terhadap kesuksesan City. Mereka sekarang mendominasi seperti yang dilakukan Manchester United pada 1990-an dan 2000-an dan Liverpool pada 1970-an dan 1980-an. Mereka memainkan sepakbola terbaik di dunia, mereka mempekerjakan manajer terbaik dan tim mereka diisi dengan superstar termasuk Erling Haaland dan Kevin De Bruyne.

Melawan Chelsea, Guardiola membuat sembilan perubahan pada tim yang mengalahkan Real: dia mengistirahatkan hampir semua pemain terbaiknya sejauh dia memiliki bakat £475 juta di bangku cadangan. Jika itu adalah contoh City memiliki kartu kredit terbesar dalam sepak bola, kehadiran tiga anak lokal lokal di lapangan – Phil Foden, Rico Lewis dan Cole Palmer, yang memberikan assist untuk gol kemenangan Julian Alvarez – adalah sebuah bukti. ke klub juga mengembangkan bakat terbaik yang tidak memerlukan biaya apapun dalam biaya transfer.

Guardiola tidak diragukan lagi menggunakan sumber daya City untuk menciptakan klub super

Guardiola tidak diragukan lagi menggunakan sumber daya City untuk menciptakan klub super

Perlu juga dicatat bahwa meskipun mereka telah memenangkan Liga Premier untuk tahun ketiga berturut-turut, City telah melakukan hal yang sama di level U-21 dan U-18, membuat dominasi mereka terlihat jelas di setiap level. Uang jelas membantu, tetapi City juga merekrut pelatih dan administrator terbaik, dan kedalaman bakat itu merupakan faktor besar dalam kesuksesan mereka seperti halnya kualitas pemain di lapangan.

Jadi sementara saingan mereka mungkin meragukan bagaimana City mendanai era dominasi mereka, mereka hanya harus menemukan cara untuk mengatasinya di dalam dan di luar lapangan di mana, selama dua tahun berturut-turut, City telah menduduki puncak Deloitte Football Money League sebagai klub. dengan pendapatan komersial terbesar dalam permainan. Mereka kini memiliki kesempatan musim depan untuk menjadi tim pertama dalam sejarah sepak bola Inggris yang memenangkan empat gelar berturut-turut.

Jika mereka memenangkan Piala FA dan Liga Champions musim ini – menyelesaikan treble – tim Guardiola akan mendapatkan tempat mereka di buku sejarah sambil berharap tanda bintang tidak diterapkan pada mereka di tahun-tahun mendatang. Tapi dari perspektif sepak bola murni, tim ini berada di liga yang berbeda dari yang lain, dan mereka terlihat semakin baik.

About Robby Firbino

Sebagai pundit ternama di dunia sepak bola, Robby telah mendapat penghargaan dan pengakuan dari berbagai media olahraga internasional. Itu dibuktikan dari kontrak jangka panjang yang ia dapat dari media ACC News.

Leave a Reply