Profil Tim Favorit Piala Dunia 2022: Spanyol

tim nasional spanyol

Tidak pernah berkompromi dengan gaya berisiko tinggi mereka, tim asuhan Luis Enrique memiliki bakat menyerang tetapi juga pertahanan yang memberi lawan mereka peluang

Situasi Tim

Jika ada dua hal yang tidak dapat dinegosiasikan dengan Luis Enrique di Spanyol, itu adalah gaya permainannya dan sistemnya, 4-3-3. Pemain dapat datang dan pergi tetapi itu adalah konstanta. Pelatih tidak memilih 11 pemain terbaik yang dimilikinya atau striker yang mencetak gol terbanyak. Para pemain dipilih berdasarkan kemampuan mereka untuk bekerja sama dalam menjalankan rencana permainan. “Kami mencari kemenangan sejak menit pertama tanpa terlalu peduli dengan lawan kami,” katanya. “Kami tidak ingin bermain terlalu dalam, kami selalu ingin berada di area lawan dan mengambil risiko. Di pertahanan kami ingin mengambil bola dari lawan kami secepat mungkin. Ketika saya mencari pemain untuk tim nasional, saya memilih yang [yang] paling baik dalam menafsirkan taktik kami.”

prestasi spanyol di piala dunia

Pendekatan tersebut umumnya berhasil dengan baik, membawa Spanyol ke semifinal Euro 2020, di mana mereka kalah adu penalti dari Italia yang akhirnya menjadi pemenang. Mereka sebagian besar tidak bermasalah di grup kualifikasi Piala Dunia meskipun kalah dari Swedia dan memuncaki grup Nations League mereka (meskipun mereka menderita kekalahan kandang mengejutkan 1-2 dari Swiss).

Skuad Spanyol ini diciptakan untuk memberikan tekanan pada lawan mereka saat bermain dengan kecepatan dari belakang, dan itu termasuk penjaga gawang. “Tidak ada yang perlu ditakuti,” kata penjaga gawang Unai Simón kepada El País ketika ditanya tentang gaya Spanyol selama Euro 2020. “Jika ada striker cepat seperti [Alexander] Isak dan [Kylian] Mbappé maka Anda berisiko mendapatkan serangan balik tapi kami mendapatkan keuntungan jauh lebih banyak dari sistem ini daripada lawan kami. Apa pun gaya sepak bola yang Anda mainkan, Anda mempertaruhkan skor dengan lawan.”

Masalah potensial yang menghalangi jalan Spanyol memenangkan turnamen, seperti yang mereka lakukan pada Piala Dunia 2010, adalah garis pertahanan yang tinggi yang berarti lawan selalu menciptakan peluang dan tidak adanya pencetak gol yang konsisten.

Perkiraan Lineup

lineup tim nasional spanyol

Pelatih

Luis Enrique memasuki Piala Dunia 2022 ini dengan harapan memenangkan semuanya. Dia ditunjuk sebagai manajer Spanyol pada 2018 setelah Piala Dunia yang kacau, tetapi mengundurkan diri selama empat bulan karena alasan pribadi. Sekembalinya dia berkata dia tidak akan lagi bekerja dengan mantan asistennya Robert Moreno, yang dia tuduh tidak setia. Memulai karir kepelatihannya dengan Barcelona B Luis Enrique pernah melatih di Roma dan Celta Vigo sebelum mengambil alih tim utama Barça pada tahun 2014, memenangkan treble (La Liga, Copa del Rey dan Liga Champions) pada tahun berikutnya. “Dia ingin melihat agresi dalam permainan kami,” kata punggawa senior Spanyol César Azpilicueta.

(Calon) Pemain Bintang

Pedri calon pemain bintang tim nasional spanyol

Sulit untuk menemukan pemain yang menonjol dalam skuad ini, sebagian karena itulah yang diinginkan oleh Luis Enrique. Baginya ini semua tentang kolektif dan tim adalah bintangnya. Ansu Fati, penyerang muda Barcelona, ​​bisa saja mengajukan klaim tetapi dia dilanda begitu banyak cedera. Pedri, diikuti oleh Gavi, adalah pilihan terbaik, masa muda mereka mewakili sesuatu yang segar dan menyenangkan. Pedri baru berusia 19 tahun – dia berusia 20 tahun selama Piala Dunia – tetapi memiliki hampir 100 penampilan untuk Barcelona. “Jika kita membicarakan bakat murni, dia adalah yang terbaik di dunia,” kata manajer klubnya, Xavi.

Isu Qatar

Spanyol sepenuhnya menyadari masalah hak asasi manusia di Qatar dan situasi pekerja migran di negara tersebut. Presiden Federasi Sepak Bola Spanyol, Luis Rubiales, mengatakan baru-baru ini bahwa dia telah bernegosiasi dengan FIFA tentang apakah pemain La Roja dapat mengenakan ban lengan dengan pesan hak asasi manusia di atasnya. “Kami sedang dalam pembicaraan dengan FIFA karena kami menginginkan ban kapten yang mencakup semua aspek kesetaraan – ras, orientasi seksual, hak anak – dan mudah-mudahan kami bisa mencapainya. Jika tidak, kami harus mencari cara lain, seperti memasukkan warna pelangi setiap hari saat latihan.”

Lagu Kebangsaan

The Royal March – Marcha Real – adalah salah satu dari sedikit lagu kebangsaan di dunia tanpa lirik resmi yang menyertainya. Itu memiliki lirik di masa lalu dan selama tahun 2010-an ada beberapa kompetisi yang diadakan untuk menemukan kata-kata baru untuk itu tetapi pada akhirnya entri pemenang dikritik dengan sangat buruk sehingga ditarik beberapa hari setelah diumumkan. Penggemar Spanyol menambah sedikit suasana dengan meneriakkan “lo, lo, lo, lo, lo” selama itu.

Dapatkan odds terbaik untuk semua pertandingan Piala Dunia Qatar 2022 yang melibatkan tim nasional Spanyol di situs VIO88 – agen resmi judi bola online IDN Sports. VIO88 menyediakan pasaran taruhan olahraga populer seperti SBOBET, SABA Sports, CMD 368, UBOBET dan lain-lain. Dengan bergabung di VIO88 anda juga dapat memiliki kesempatan memenangkan hadiah utama 100 juta Rupiah di Kuis Tebak Juara Piala Dunia 2022.

Senjata Rahasia

sergio busquets spanyol

Dia sudah lama berada di sini, tetapi ketika berbicara tentang peran sebagai “pahlawan sekunder”, tidak ada orang lain di La Roja yang menantang Sergio Busquets. Pekerjaan yang dia lakukan di lini tengah masih krusial bagi tim besutan Luis Enrique. Ketika Spanyol menjuarai Piala Dunia 2010 dan Euro dua tahun kemudian, Iker Casillas, Xavi, Andrés Iniesta dan David Villa mendapat pujian tetapi disangsikan mereka akan merasakan kesuksesan tanpa gelandang bertahan. Sebelum Euro 2020, saat Busquets terjangkit Covid, Luis Enrique menolak memanggil penggantinya, hanya dengan mengatakan: “Bukannya saya ingin menunggu Busi; itu karena saya akan menunggu Busi. Segera setelah dia pulih, dia pasti akan masuk dalam daftar.”

Pemain Legendaris

Jika kita melihat jauh ke belakang, wajar untuk mengatakan bahwa Telmo Zarra memenuhi syarat untuk bagian ini, setelah mencetak gol terkenal yang membawa Spanyol melewati Inggris dan masuk ke babak final Piala Dunia 1950. Maju cepat beberapa dekade dan José Antonio Camacho akan menjadi teriakan bagus lainnya tetapi hanya ada satu pemain yang memenangkan Piala Dunia untuk Spanyol dan itu adalah Andrés Iniesta. Golnya melawan Belanda di final 2010 datang hanya empat menit dari akhir perpanjangan waktu dalam pertemuan yang brutal. Tidak ada jalan kembali bagi Belanda setelah itu dan Spanyol akhirnya mewujudkan impian mereka.

Bola Kukus