Pemain Badminton Handal Dengan Poker Face

poker face badminton

Olimpiade Tokyo 2020 sedang berlangsung, di antara cabang yang dipertandingkan tentunya cabang populer di Indonesia yaitu badminton. Kali ini dipaparkan artikel dengan sedikit tribut untuk cabang olahraga ini. Ketika kita menyaksikan pertandingan badminton, biasanya kebanyakan pemain badminton sering berteriak guna mengurangi rasa grogi, beban, hingga sebagai bentuk selebrasi atas kemenangan yang diperoleh. Tak hanya teriakan, aksi yang ditunjukkan di atas lapangan pun biasanya membawa suasana pertandingan para pemain badminton terbaik dunia menjadi semakin menarik.

Misalnya, ketengilan Kevin Sanjaya Sukamuljo yang dapat menciptakan pukulan yang atraktif. Saking uniknya, pukulan peraih medali emas Asian Games 2018 bersama Marcus Fernaldi Gideon ini, sulit ditiru oleh para pemain lainnya. Bahkan pukulan tersebut dapat membuat down para lawannya.

Selain Kevin Sanjaya, ada Chen Qing Chen, pemain badminton asal Tiongkok, yang banyak dinilai oleh para penggemar badminton memiliki selebrasi yang berlebihan. Selepas meraih poin dari lawan, peraih medali emas di Kejuaraan Dunia 2017 bersama Jia Yifan di Glasgow di Skotlandia ini biasa langsung berteriak sekeras mungkin sambil mengepalkan tangan dan mengangkat tangannya setinggi mungkin. Bahkan, Chen Qing Chen tak segan untuk berteriak di depan lawannya.

Namun, badminton tak hanya memiliki atlet yang pandai selebrasi dengan berteriak lantang, dan menampilkan wajah pemenang. Selain mereka itu ada beberapa atlet yang justru jarang berteriak sekalipun mereka memenangkan rally yang sangat alot. Walaupun mereka tak pandai mengekspresikan diri dan seringkali dengan wajah seperti tidak mengerti situasi, wajah poker face, untuk berselebrasi, mereka kerap mencetak prestasi yang dapat dielu-elukan. Berikut adalah beberapa diantara mereka.

Akane Yamaguchi

Saya selalu heran ketika atlet asal Jepang ini bertanding. Dia tidak pernah berteriak atau bahkan sekadar mengepalkan tangan saat memenangkan rally alot sebagai bentuk selebrasinya. Contohnya, saat dia memenangkan rally seru atas pemain badminton asal Tiongkok, He Bingjiao, di babak perempat final All England 2017. Saat itu kedudukan 4-5 untuk keunggulan He Bingjiao di game ketiga. Pukulan yang diciptakan Akane Yamaguchi ini menyulitkan atlet asal Tiongkok hingga badan He Bingjiao tersungkur dan raketnya terlempar.

Namun, bukannya teriak untuk merayakan kemenangan tersebut atau sekadar senyum, Akane Yamaguchi justru menunduk tanpa ekspresi sambil membersihkan lapangan yang terkena tetesan keringat dengan menggunakan sepatu yang dikenakannya. Tak hanya itu, saat meraih gelar Dubai World Super Series Final 2017 pun Akane Yamaguchi hanya melempar senyum tipis kepada pelatihnya dan menghampiri lawan untuk berjabat tangan. Padahal saat itu situasi sedang sangat geting walaupun Yamaguchi sedang unggul di kedudukan 20-19 di game ketiga. Dan kejadian itu berulang kali di kejuaran-kejuaraan lainnya. Akan tetapi, prestasi yang diraih Akane Yamaguchi tak bisa dianggap remeh. Piala Uber 2018 adalah bukti bahwa kekaleman Akane Yamaguchi bisa membawa pulang piala bergengsi tersebut usai mengalahkan Tim Uber Thailand.

Baca juga: https://www.bolakukus.com/gosip-rumor/manchester-united-sepakat-transfer-raphael-varane/

Hendra Setiawan

Pemain ini adalah pemain handalan dari Indonesia dengan pasangannya Mohammad Ahsan. Keduanya kerap dikenal dengan gelar The Daddies. Contoh dari pemain cerdas ini adalah ketika memenangkan pertandingan melawan ganda putra asal Jepang Hiroyuki Endo/Yuta Watanabe pada Final Ganda Putra All England 2019 ekspresi Hendra Setiawan setelah memenangkan pertandingan tersebut. Hendra Setiawan hanya senyum, mengepalkan tangan, memeluk Mohammad Ahsan, dan tos dengan sang pelatih sebagai bentuk selebrasi atas peraihan gelar tersebut. Berbeda dengan Mohammad Ahsan yang sampai berteriak dan sujud syukur atas peraihan gelar tersebut.

Hendra Setiawan memang demikian. Ia jarang menunjukkan ekspresi yang berlebihan saat memenangkan rally ciamik di banyak kejuaraan, hingga ia dijuluki “The Silent Killer” oleh para penggemarnya. Sesekali memang ia berteriak, namun tidak sesering pemain lain sampai membuat lawan merasa terintimidasi. Dengan poker face-nya, Hendra Setiawan dapat mencetak prestasi yang dapat mengharumkan nama bangsa. Emas Olimpiade Beijing 2008, Emas Asian Games Incheon 2014, hingga Kejuaraan Dunia tahun 2019 adalah bukti bahwa menjadi atlet yang berkelas tak perlu memasang wajah yang ekspresif.

Tai Tzu Ying

Selain Akane Yamaguchi dan Hendra Setiawan, Tai Tzu Ying adalah salah satu pemain badminton terbaik dunia yang jarang menunjukkan ekspresinya di atas karpet hijau. Saat memenangkan pertandingan di sebuah kejuaraan, atlet asal Taiwan ini jarang berteriak atau bahkan loncat-loncat sebagai bentuk selebrasi.

Namun, ada beberapa yang menilai jika Tai Tzu Ying akan berteriak dengan lantang ketika dirinya merasa tertekan. Ini terlihat saat Tai Tzu Ying sedang tertinggal perolehan poin dari lawannya.

Akan tetapi, prestasi apik Tai Tzu Ying tak dapat terbantahkan lagi. Ia kerap meraih banyak gelar hingga saat ini masih bertengger di puncak ranking dunia. Namun, sayangnya, Tai Tzu Ying berencana akan rehat atau bahkan pensiun dari olahraga tepak bulu ini.

Itulah beberapa pemain badminton terbaik dunia yang jarang menampilkan wajah ekspresifnya. Dibalik wajah tenang tanpa ekspresi terkadang terkesan bingung, mereka adalah pemain hebat badminton dunia. Mereka adalah pemain dengan poker face. Bagaimana setelah membaca artikel ini, apakah Anda jadi ada keinginan untuk bermain sebenarnya, Anda bisa melakukannya secara online dengan berkunjung ke idn poker terbaik ini. Tentunya kemampuan Anda menampilkan poker face adalah kurang relevan apabila bermain online. Sebagian dari artikel ini diambil dari terminal mojok.

Share this:

Leave a Reply